In Family Birthday

Kadang2 Jadi Manja Sebab Sakit

Rasa tahun ni ujian kesihatan agak lama melanda pada diri aku. Bulan 7 masa bulan Birthday pun sakit nak dekat sebulan. Now bulan 10 bulan birthday suami sakit pun dah nak masuk 3 minggu.

Banyak plan2 terbantut. Contohnya nak buat surprise kat laki. Sudahnya surprised laki dengan bil surgery. Hanya kek yang sempat ditempah dari kedai kek Jalan Tiung dan dibelanja adik ipar. Kek ke chocolate tarts.. tapi rasanya sedap dan semua orang happy dengan pemilihan aku. Aku sendiri makan sikit je. Semua makanan nak kena hisap sampai hancur baru boleh telan.

Dalam pada masa aku sakit ni mak dan abang sulung aku pun sakit. Kesian mereka tu. Rabu lepas aku lawat mak. Tengok mak sakit sedihla..sebab aku sendiri sakit dan tak dapat tolong jaga. Ya kami adik beradik ramai tapi mak pilih siapa yang dia nak untuk jagakan dia. Disebabkan mak berkeras nak duduk dengan abang di KD, kami adik beradik datang bergilir2 tengok mak. Ada yang tolong masakkan bubur. Aku? Beli kuih je. Sebab aku sendiri lemah.

Ikut sejarah sakit aku ni memang kalau aku jatuh sakit aku jadi lemah semacam. Apa pun tak daya. Tapi bila ada daya aku cuba juga buat kerja2 ringan. Tapi bila dah ada suami memang kadang2 nak manja2. Tapi bukan setiap masa. Cuma minta laki memahami yang aku tak daya angkat bakul baju untuk dibasuh, cuci pinggan, mandikan Aqlan.. bila dia pergi kerja kadang2 aku susah hati. Aku tak larat masak. Sudahnya Aqlan aku bagi makan roti dan jem. Bila dah laki balik malam tu baru makan ok sikit. Aku sendiri tak mampu nak mengunyah ni tak tahulah esok apa nak makan. Aku suka berharap yang aku kuat dan sihat esok jadi boleh masak2. Lauk macam2 ada dalam freezer tu.

Sampai la ni aku masih makan ubat yang pelbagai untuk sakit saraf, batuk berkahak dan gigi yang baru lepas operate.

Cerita pasal operate gigi dalam group family, masing2 ada cerita rupanya...yang terbaru sorang kakak nak kena juga buat bulan depan. Dia pulak dah takut2 bila aku citer kisah aku. Tapi aku cakap lain orang lain kes la. Dalam group kami kan ada doktor gigi dia rilek2 je citer. Siap pesan jangan makan benda panas2. Aku lak cakap aku rindu nak makan. Asyik makan bubur dan sup je. Haish bila nak citer apa jadi pada aku lepas sejam bedah tah.... pengalaman yang SANGAT menyakitkan.

Tunjuk gambar p makan tadi dahla...


Sup ikan overcook. Kenyal. Lagi susah aku nak makan..

Sulky sebab kena marah dia main mangkuk kaca. 

Kami je yang lunch tadi. 



Dah 46 suamiku encik zcat. Maaflah isterimu tak mampu nak masak yang special. 


Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In Soal Jawab

Pengalaman Melalui Pembedahan Gigi Geraham Bongsu

Kronologi sakit gigi ni dah lama. Tapi selagi takde trigger kita diamkan je. Biasalah kita nak tunggu sakit baru nak buat sesuatu. Selagi boleh bertahan.

Gigi ni dah berapa kali ditampal ganti tampal lagi. Doktor terakhir dah cakap elok dicabut tapi aku nak pertahankan gigi tu jugak. Atas alasan aku fikir jika dicabut satu gigi ni mulalah berjangkit ke gigi2 seterusnya. Maklumlah gigi geraham. Nak kunyah2 pakai gigi ni. Tapi lama dah aku tak mengunyah guna gigi sebelah kanan ni. Sebab kalau silap gigit, ada masa2 memang ngilu.

Nak jadi cerita Rabu malam Khamis aku menghisap lozenges. Sebab aku sakit tekak dan batuk jadi lozenges aku makan last sekali. Kan kalau hisap dia lidah semua akan kebas. Hisap2 punya hisap dia gerak ke gigi kanan. Aku pun dah mula.rasa ermmmm....lozenges ni kan manis juga. Gula2 batuk la. So bila dah manis dan duduk je kat gigi kanan tu memang mengundang la. Lagipun dah berapa hari aku menghisap lozenges. Tapi kali ni nak jadi kisah dia jadi trigger sakit gusi gigi geraham bongsu ni.

Ok gigi aku semua dah lengkap tumbuh. Tapi masa gigi ni tumbuh aku kegatalan jadi selalu main2 dengan lidah. Jadi dia tumbuh tak elok. Dia jadi berlubang dan makanan selalu lekat kat situ. In the end memang kena tampal. Lama2 tampalan makin besar setiap kali aku renew tampalan. Itu yang doktor suruh cabut je. Tapi aku tanakla kan.

Tapiiiii disebabkan lozenges ni.. nak jadi asbab la kan...gigi aku start sakit berdenyut2. Khamis tu ada helper datang rumah. Nak taknak aku kena tunggu dia buat kerja. Aku masih boleh bertahan. Tapi makin lama makin sakit. Tak boleh tidur lena dah. Jumaat makin bertambah sakit jadi laki siapkan appointment dengan Klinik Pergigian Zakwan area Kinrara 5 jam 5.30 petang.

Jadi aku pergilah sorang, laki bawak anak jalan2. Tunggulah dalam klinik nak jam 5.50 baru masuk kot. Doktor yang merawat ialah Dr. Hazizi. Dia cek kata ni saya cadang buat root canal atau cabut je. Tapi root canal susah sebab jauh kan gigi belakang. Jadi dia cadang korek sikit bahagian tampal dan masukkan ubat. Tapi last2 dia trim gigi tu supaya tak bergesel dengan gigi atas bila nak mengunyah. Sebab nak cabut masih sakit. Ok aku pun dah dapat ubat tahan sakit semua dengan harapan akan kurang sakitla...

First aku makan ubat ponstan tu gigi kurang sakitlah. 2nd time makan dah tak jalan. Aku pun sampai menangis2 la malam tak leh tidur. Berjam2 sakit. Orang kata sakit gigi sakit no 2 lepas beranak. Aku rasa sakit gigi nombor 1 la. Sebab beranak aku czer. Ok lain orang lain rasa sakit dia. Tapi sakit gigi aku kali ni lain macam. Terlalu sakit. Nangis tu untuk kurangkan tekanan sakit tapi tak jalan la.

Esok hari Sabtu tu aku bangun2 je aku minta laki call klinik aku nak cabut dan dan tu jugak. Sebab aku dah tak tahan aku takleh tidur. Ok laki call klinik dan diorang suruh datang jam 10.

Aku terus siap2 sebab masa tu dah nak jam 10 pun. Sampai2 sana kena tunggu jap sebab ada patient ke aku tak tahulah tiba2 keluar seorang budak lari2 ke tandas. Kemudian jam 10 camtu aku masuk.

Diorang semua memang ingat akulah. Semalam baru datang. Tak sampai 24 jam datang lagi. Doktor cek sekali lagi dan usik2 gusi dengan peralatan dia tanya sakit tak. So bila sentuh gusi gigi bawah tu memang sakit lah.. dia tanya aku apa nak buat? Nak saya masukkan ubat ke? Aku cakap in the end kena cabut jugak kan. Sambil mulut tu mengepit sebab dah sakit gila nak cakap pun susah. Dia kata aah kena cabut juga cuma kalau sekarang sakitla kalau cabut sebab tengah sakit. Wehsss aku takleh bayang nak tunggu berapa hari pulak aku nak kena tahan... semalam pun aku marah2 diri sendiri kenapa bodoh tak teruskan je dengan cabut. Aku macam nak ambik playar je nak cabut gigi tu terus.

So aku proceed nak cabut dan doktor tanya aku dah makan ke? Memang belum makan sebab takleh kunyah apa...so dia risau dia minta pembantu klinik belikan Milo ais untuk aku. Wehs first time kot klinik gigi bagi patient minum air Milo sebelum cabut. Dia kata takde gula nanti aku gigil pulak. Sebab tanak jadi apa2. Jadi precautions la kan. So lepas aku minta untuk dibius sikit aku pun minum Milo tu. Lama gak nak tunggu ubat bius tu berkesan. Aku tengok jarum dia punyalah panjang... pedih sikit2la masa kena suntik kat gusi tu. Kalau kau jenis penakut tengok jarum baik tutup mata je. Tiba2 aku rasa macam dalam movie pulak...dentist punya alatan kan memang banyak.

Sementara tunggu aku kebas sampai area bibir, doktor Hazizi cek gigi2 lain. Aku pun dalam hati cakap doktor ni mulalah kan nak suruh aku datang lagi untuk buat rawatan gigi lain pulak. Amboiiii... tapi aku tak prejudis. Doktor ni sangat lemah lembut. Masuk bilik je dia bagi salam. Lidah dia selalu diucapkan Insyaallah...semua perkataan yang baik2. Everytime pun dia suruh mention jika aku sakit bila dia sentuh mana2 area gigi dengan peralatan dia tu.

Siap bius dah sampai ke bibir maka startla...mula2 prosedur biasa je. Tapi dia rasa macam agak payah. Berapa kali dia cuba cabut dan tak berjaya. Aku tengok playar dia pun, aku cakap cepatlah settle. Sakit one time ni sudahlahhhhh. Jadi dia cadang nak buat xray nak tengok apa kedudukan gigi ni...

Maka aku pun kena xray lah..xray gigi. Aku dipakaikan baju khas. Baju tu macam baju perisai. Agak berat. Pembantu dia terus pakaikan atas baju aku je. Kemudian dia letak sejenis alat untuk aku ketap gigi sebelum dia buat xray. Aku kena pegang alat tu sebab diorang semua keluar tinggalkan aku sorang. 2 saat je tapi radiasi xray kan bahaya. Jadi aku tutup mata masa dia tekan butang dari luar pintu bilik.

Siap xray tengok kedudukan gigi tu akarnya senget. Sebab tu payah nak cabut. Jadi dia kata kena buat surgery. Nampaklah gigi tu dah berlubang. Sebab yang tampalan je dapat cabut tadi. Nampak juga kehitaman pada akar gigi tu sebab tu kena cabut je.

So doktor duduk dan cerita pada aku pasal prosedur. Kalau aku tanak dia akan cucuk ubat dalam gigi je dan tampal balik. Aku terus tanya je..kos dia berapa? Sebab laki aku bagi cash RM100. Memang ada debit kad tapi kalau tak cukup amaun kad tak guna jugak. Laki aku memang letak aku kat klinik dan layan Aqlan makan. So aku buat keputusan sendiri jelah. Nak tanya dah tak kuasa sebab aku dah sakit sangat. Macam antara hidup dan mati. Doktor cakap tak kurang RM500 la. Paling tinggi RM700. Aku kata ok je. Aku dah nampak duit untuk beli mesin jahit tepi akan digunakan. Nasib tak beli lagi kan. Allah dah tentukan ni. Aku tanak kos jadi sebab aku nak stopkan semua prosedur cabut gigi ni. Ye aku tak bekerja dan laki aku baru je bulan pertama kerja baharu. RM500 tu banyak tapi aku fikir aku shopping2 pun kadang2 sampai jumlah tu. Bukan selalu ye sebab aku suka simpan duit. Dan bila nak shop till drop tu memang habis..so duit nak beli mesin jahitlah kena korbankan.

Maka mulalah prosedurnya. Mula2 doktor kata dia kena belah dua gigi aku ni. Sebab keras sangat. Cabut2 tanak tanggal. Akar gigi geraham kan 2. Belah 2 dan satu2 aku ditarik keluar. Ya Allah masa tampalan tu dicabut pun sakit ni nak cabut sampai ke akar 2x. Memang aku ada mengaduh jugalah. Aku tengok dia cucuk lagi sekali jarum bius tu. Penyuntik dia panjang lagi dari sebatang pensil panjang tu. Bleeding tak banyak sebab all the time sedut guna suction tu. Dari suction biasa aku dengar dia minta pembantu gunakan surgery suction. This is big matters guys!

Dalam hati aku tak putus2 doa minta pada Allah mudahkan prosedur ni. Maka aku tengoklah doktor guna drill untuk belah gigi aku ni jadi 2. Ko boleh bayangkan tak aku nampak semuanya. Bila sakit sangat je baru aku tutup mata. Tapi mostly sakit sebab peralatan tajam tu cam menghiris2 kulit aku. Tapi drill gigi? 2 ke 3 kali kot. Kemudian cucuk bius lagi. Sebab yeah aku makin rasa sakitnya. Aku siap berbisik...Gigi sampai sini je khidmat kau..kau kena pergi. Aku perlu sihat untuk mudah beribadah. Aku nak ngaji dan takmo kesakitan ni mengganggu. Jadi please go. Ya Allah aku teringat pulak kes2 orang yang buat surgery dan mati. Aku belum sedia nak mati banyak lagi aku tak buat...kan mulalah fikir macam2. Ngerinya macam czer nak beranak dulu.

Kemudian bila separuh gigi pertama dapat dicabut aku lega. Sakit weh..tapi doktor tu selalu bercakap2 dengan aku. Gigi aku terlampau keras. Masa tu dah sejam lebih aku dalam bilik. Dengar2 ada patient lain yang ada appointment jam 11 kena tunggu. Tak tahu jam berapa nak keluar. Rasa beranak pun kejap kot. Bila yang kedua dah boleh dicabut keluar aku pun macam ok....dahla tempat aku baring duduk tu memang boleh terus direct nampak jam. Aku tengok je masa berlalu...dah 11.30 kot ke lebih.. kemudian kena xray balik. Nak tengok semua yang nak dicabut tu dah habis ke. Aku tengah pening2 lalat kena bangun weh sebab kerusi xray belah lain. Tadi bangun ok lagi. Ni dah macam tak mampu. Ok tangkap dan tengok. Semua dah habis cabut. Doktor terangkan.. so dia trim mana2 patut. Kasi bulat...dannnnnnnn dijahit. Ok 3x bekas tapak gigi dijahit. Aku tengok je dia masukkan benang. Dan simpul jahit. Mula2 sekali. Pastu eh ada lagi..pastu eh kali ketiga dia cakap nak pastikan betul2 elok. Jahit tak rasa apa tapi tengok benang...alatan jahit tu..ermmmm....

Siap semua dia masukkan kapas untuk serap darah. Aku rasa prosedur surgery ni hampir 2 jam la. Aku keluar dan tunggu kat sofa, staff dia bagi minum Milo ais lagi. Hehe. Muka aku dah bengkak2. Aku pun text laki lah. Nak bayar pakai kad debit aku ke. Hehe. Pastu laki cakap jangan dia nak guna kredit kad dia. Oklah jadi aku tunggulah dua beranak tu datang. Aqlan macam biasa senyum2 dan bawak mainan doktor2 dia.


Pain killer lagi kuat dari Ponstan. Doktor tak caj ubat2 dah. Yang caj tadi tu untuk surgery je. So aku dapat juga ubat kumur dan satu tiub kecil ubat gigi lagi.

Siap semua kami pun balik. Cerita seterusnya proses pemulihan la pulak. Dah panjang bebeno rasa type ni. Makan pain killer la. Kalau tak mahu aku nangis lagi lepas kesan ubat bius habis.

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In

Roti French Loaf Hero

Ni je yang ada hari tu beli. RM8.25. Staff akan tolong potongkan guna mesin khas kalau nak dipotong lah. Aku angguk je cepat2 tak kuasa nak potong sendiri. Tangan aku takleh buat kerja2 menekan dan angkat benda2 berat kan. Tapi kadang2 kena juga angkat budak Aqlan masuk bilik mandi. Kes tanak mandi.....main kejar2 dalam bilik naik katil turun katil. Kalau ada daya memang aku layan. Kalau tengah letih lesu ni aku biarkan je..last2 dia menyerah diri.

Roti ni cadangnya nak buat bruchetta. Sapu sos pasta bolognese tu..letak sikit beef bacon dan bakar. Ringkas2 ni selalu yang tolong buat laki. Dia memang suka buat. Aku tukang makan je...


Read More

Share Tweet Pin It +1

1 Comments

In Zcat San

Kentang Bakar

Jenis kentang yang sesuai ialah jenis Russet. Makan sebiji seorang dah cukup mengenyangkan. Dah siap bakar potong sapu sour cream, topping kan dengan beef bacon yang dah dihiris halus dan digoreng minyak tohor terlebih dahulu. Finish with spring onion. Ni semua idea laki. Aku tukang makan je. Maklumlah tengah tak sihat.


Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In Review

Review Beberapa Buah Buku Yang Dibaca

Mycybersale dah tamat semalam. Sempat la grab 3 buku RM50 dari Buku Fixi. Ada pulak peraduan. Mana tahu ada rezeki, alhamdulillah dapatlah hadiah. Minimum perbelanjaan pun RM50. Jadilah.

Tapi sementara nak tunggu buku2 yang baru sampai aku khatam baik aku review beberapa buku lain dulu. Aku review ikut kegemaran aku pasal satu2 buku.

  1. Aku tak kisah buku tu tebal atau nipis yang penting font dia. Aku tak suka sangat font kecik gila macam kamus atau besar macam buku teks sekolah rendah pulak.
  2. Aku ada penulis kegemaran. Itupun aku baru "tersedar" selepas 6 tahun membeli Buku Fixi.
  3. Penulis kegemaran aku mestilah gaya bahasa dia ada unsur lelucon sikit. Nangis2 pun takpe. Kalau straight dan banyak bahasa sains aku terus nyampah.
  4. Aku suka buku jujur. Macam aku pulak boleh masukkan diri dalam cerita dan jadi watak tertentu. Kalau aku takde rasa tu maknanya buku tu memang no lah untuk aku....tapi kalau dah beli baca jelah. Tu pun...sangkut2.
  5. Aku memang suka movie fiksyen tapi novel ni aku tak berapa gemar. Aku suka kisah2 kehidupan yang jujur. So unsur2 macam zombie, paranormal, tak masuk akal.. bahasa sains terlebih2 aku pun meluat. Eh 2 x aku cakap kan maksudnya memang aku tak sukalah. 


Minggu ni aku baca buku....

SASAR BY SYAIHAN SYAFIQ

Penulis bagi novel bersiri Bisik, Koyak dan M. Dalam Sasar juga ada watak Nazzman. Haaaa terus boleh dikaitkan. Ni buku psiko. Dan ada juga cerita berkisar di UKM (my Uni), PTSL.. so aku gembira la. Gambaran tempat2 tu aku boleh bayangkan. Ada Nu Sentral. MidValley. Cerita ni aku rekomen pada yang suka psiko thriller. Sayang, Penulisnya dah meninggal awal tahun lalu. Aku cuma tahu melalui IG. Aku pernah berbalas borak juga dengan beliau di IG.

BADUT dari karya terjemahan Bahasa Indonesia 

Pasal Badut ni macam sesuai pulak baca dengan pasca cerita IT. Tapi twist la pula. Badut ni baik je. Nama dia Oyen. Tiba2 dijumpai mati tergantung diri. Padahal bukan dirinya seorang yang mudah putus asa dengan kehidupan walaupun hidupnya sangat miskin. Hurmmm fishy kan. Apa lagi pembunuhan akibat cemburu la. Pastu dah ada cerita2 pulak Badut ni roh tak tenteram dan kacau orang kampung. Mulalah orang kampung cek diri diorang ada tak buat dosa dengan badut ni masa dia hidup. Aku pun mula2 tak faham. Tapi aku memamg suka la dikenakan penulis untuk berfikir hingga hampir hujung cerita. Suasana perkampungan di Indonesia dapat ku bayangkan. Dengan memanggil tok dukun la.. pak polisi la..

PAKAR BY NADIA KHAN

Ada 2 cerita. Dua2 pun pasal pakar. Satu pakar cinta satu lagi pakar sakit jiwa. Bacaan ringan2 je. Nadia Khan buku2 dia seperti Gantung dan Kelabu banyak berkisarkan orang2 muda. Tapi yang ni lebih dewasa. Buku ni tak kick la bagi aku berbanding 2 buku dia sebelum ni.

VELVET

Siapa penulis aku tak ingat. Tulah kalau buku tak best memang aku tak berapa nak hafal nama penulis. Ni pun cerita bunuh ugut bunuh gitew. Hasil kejahatan masa sekolah dulu. So siapa2 masih belajar tu jangan buli sangat orang. Diorang ingat dan balas dendam. Ko ingat hidup ko aman la dah tua2 kan. Sekali dibalas kau pun tak duduk diam. Tapi cerita ni banyak tak masuk akal. Di epilog ada pula sambungan dia. Tahla aku nak beli ke tidak..nyampah aku dengan watak2 dia.

Read More

Share Tweet Pin It +1

4 Comments

In Hobby

Makan Tak Berselera..

Sejak sakit tangan ni nak masak pun agak sakit bila kacau2 tu. Nak angkat periuk lagilah. Sudahnya hari2 makan roti dengan jem atau mentega kacan g. Bila laki balik kerja adalah yanh ditapaukannya. Tapi lama2 naik jelak makan. Sebab rasa masakan sendiri lebih menggembirakan. Kalau tak gembira memang tak makanlah kan.

Kesian juga pada anak asyik makan roti. Teman aku sakit sekali. Jadi cuba jugalah masak nasi ayam hari ni. Sebab itulah nasi paling dia gemar. Dan senang aku masak campak2 je.

Kalau ikut aku sorang2 memang aku tak masakla. Takpe hadap roti je. Eh kalau dia takde aku masih kerja makan gajilah kot. Alhamdulillah ada dia. Jadi sebab dia aku masakla juga..sambil2 tunggu parcel aku sampai..manalah orang pejabat pos ni.


Update setelah siap nasi ayam dijerang dan ayam direndam dalam 4 jenis sos.


Ok tengah2 nak marinate ayam tiba2 ada hon2. Eh poslaju datang dengan van. Hujan memang turun sepanjang pagi..sebab tu naik van kot. Tak pernahnya aku tengok diorang ni sampai. Selalu dapat nota consignment je suruh amik parcel kat pejabat pos batu 14. Jauh tu. Maka terkocoh2la aku keluar rumah nak ambik parcel. Yeay.


Ada je model tambahan kat sebelah tu.😄

Read More

Share Tweet Pin It +1

6 Comments

In Reminder

Perasan Kena Carpal Tunnel Syndrome

Yeah I tak mampu nak menaip panjang2. Ni dapat type pun alhamdulillah. Semalam baru jumpa doktor dan doktor bagi 3 jenis ubat untuk mengatasi kesakitan tangan kanan. Tangan kanan dari hujung jari sampai ke lengan sakitnya. Kadang2 berdenyut kadang2 rasa kebas2. Of coz fikir dah sakit apa pulak ni. Nak pegang sudu bancuh air pun sakit.

Doktor cakap I kena MC tangan kanan 5-6 hari. Laki buat lawak pulak. Tapi I takle nak fikir sangat memandangkan I dah tak basuh baju berhari2. Tu pun semalam I cuba juga lipat kain yang dah seminggu membukit kat bilik. I dengan laki ok lagi baju tak berbasuh...anak laki I karang takde baju dia nak pakai kalau I tahan lagi baju dia dari dibasuh.

I also cannot potong kain. If I salah pegang getah paip pun tangan I rasa macam nak kena rentap. Banyak benda I tak boleh buat. I cuma bertahan...urut2 tangan pun keluar angin begitu banyak.

Doktor juga suruh I pakai sarung tangan. Secara psikologi I takkan guna tangan kanan untuk buat kerja2 rumah. But susahla nanti... doktor juga tak bagi I main air sejuk. Macam rendam tangan atau buat aktiviti yang melibatkan air macam cuci pinggan mangkuk. Aiyoo I tak dapat fikir dengan betul kalau camni I nak kena tunggu laki balik kerja hari2 cucikan pinggan di sinki dapur.

Ok now I nak pergi makan ubat. Tapi kena makan sesuatu dulu. Benda paling senang makan roti dengan peanut butter. You know nak spread all the butter on top of bread pun sakit. Tangan kanan ni banyak dosa ni..


Read More

Share Tweet Pin It +1

6 Comments

Comments

Nuffnang

Weekly Popular

Adnow

loading...